Let me go home….

Bikin postingan ini sambil dengerin lagu lagu kenangan jaman sma dari youtube. And saya jadi teringat jaman SMA saya yang terlalu biasa. Well, ini lagu-lagu nya banyak yang cinta-cintaan sementara SMA saya ndak ada cerita tentang kisah cinta cinta an. Sedih ya. Jadi, meskipun ini lagu kenangan yang saya bisa ingat dari kenangan SMA; Makan pecel atau soto, kalau gak gitu ketakutan ketemu Matematika. Udah gitu aja.  How flat my life was….

Oh iya ini entah kenapa tiba tiba saya pengen pulang. Biasanya kalau pas hari Libur bagi orang yang kerja kan nikmat banget ya, saya jadi tersiksa. Do nothing, terus endingnya kepikiran rumah dan segala isinya. Saya pun jadi maniak kerja dalam arti meskipun waktunya pulang saya tetep betah di kantor sampai larut malam. Ngapain? Gak ngapa-ngapa in. Se enggaknya ketika di Kantor saya gak terlalu kepikiran rumah. Hehehe.

Rumah. Ah, kalau lihat kakak posting anaknya yang lucu atau posting masakan ibuk rasanya saya pengen segera kabur dari sini. Godaaaaaaaan banget. Jadi, kalo pas saya di puncak rasa rindu saya sudah antipati duluan dan nge warning diri saya sendiri untuk tidak menghubungi rumah. Why? Karena ketika rindu itu memuncak dan saya telpon saya tidak lagi bisa mengendalikan diri saya maka saya putuskan untuk tidak melampiaskan kerinduan dengan menelepon karena ujungnya malah jadi kangeeeeeen berat. Kalau udah kayak gini saya jadi, ngejek diri saya misal, “Baru di Semarang aja udah homesick, gimana kalo lagi ke ke Jepang bertahun tahun.” Terus saya ngedaftar nama temen-temen yang juga jauh dari rumah dan mengira-ngira apa mereka juga merasakan hal yang sama macam saya.

By the way, fenomena (Hehe fenomena) kayak gini lucu banget deh. Dulu, waktu dirumah terus saya pengen kerja luar kota. Sekarang dapat ke luar kota pemgen pulang. Ribet amat ya jadi manusia…..

Oke lah yang penting tetep disyukuri aja. Saya mau menghitung hari dulu……

”Hey, I don’t know what are you talking about..”

Jurusan kuliah saya emang bahasa Jepang. Tapi, memang kalau sama bahasa asing suka banget. Pas dulu lagi nganggur-nganggurnya dirumah saya donwload aplikasi speaky. Dari situ saya punya banyak kenalan untuk belajar bahasa asing dan kalau weekend saya mesti sudah punya jadwal untuk video call an buat belajar bahasa spanyol sama Turki. Penghubung bahasa kami akhirnya ya, bahasa Inggris. Secara tidak langsung bahasa inggris saya pun ada peningkatan dan saya pede pede aja ngomong inggris ke mereka. Sampai suatu hari saya merasa rendah (Rendah :D) gegara ada buyer telpon inggrisan dan dia bilang persis seperti judul yang saya buat di atas….

Alkisah, setelah berburu saya pun mendapatkan calon buyer dari Amerika serikat, tepatnya di Los Angeles. kami rutin email-emailan meskipun selisih perbandingan jamnya cukup jauh sekitar 10 jam. Karena saya tahu customer itu raja, sengaja saya bangun malam demi emailan sama dia. (Eaahh). Suatu hari dia email dan bilang dia mau comunicate by phone saja biar lebih cepat. Saya pun oke. oke banget malah. Kita pun janjian. biar adil, dia telpon saya pukul 7 pagi yang berarti pukul 5 sore waktu sana. Saya pun pagi sudah siap di depan telpon dan kring, telpon bunyi saya angkat. Keluar suara ramahnya. Saya bersyukur sekali dulu suka chit chat sama foreigner lewat aplikasi speaky, setidaknya saya gak ndredeg ngomong inggris. But saat itu saya lupa bahwa ngomong inggris dengan native dan tidak native sungguh sangatlah berbeda. Ngomong inggris dengan orang yang non native lebih mudah karena dia sama kayak kita-masih belajar, sementara ngomong inggris sama native by phone (Lagi) itu kayak ndengerin listening TOEFL pas audionya kemeresek. It’s really difficult. T.T. Berkali-kali saya bilang Sorry? Pardon me? dan lain-lain. Dan berkali-kali pula dia juga mengatakan hal yang sama. Sampai mungkin dia udah capek ya, dia pun bilang,”Hey…I don’t know what are you talking about…..” Jleb. Hati saya pun langsung patah. Persis seperti lihat gebetan masang foto sama pacar di Instagram. Nyuesek. Yang ada dipikiran saya hanyalah, OMG I WILL GET FIRED GARAGARA INI. Darisitu saya sudah gak ada semangat lagi buat kerja, hehe. Tapi saya berusaha tetep cool terus email ke orangnya dan bla bla bla saya jelaskan dan akhirnya masalah tersebut teratasi. Kami bisa email-emailan seperti biasanya lagi. Baru-baru ini dia telpon sih tapi dia sudah ngomong dengan cara manusiawi. Lebih lambat dan berusaha memahami saya lebih lagi. hehehe.

Well. Ngomong inggris itu emang susah ya? Kayaknya sih dia gak ngerti apa yang saya omongkan karena pronounciation saya yang emang gak bagus T.T (Padahal saya lebih pede dengan bahasa Inggris dari pada bahasa Jepang). Kalau ngomong inggris di telpon sekarang saya agak minder dan lebih pede kalau ngomong bahasa jepang sama buyer. Hehehe. Semoga tidak ada lagi yang bakal bilang “Hey I don’t know what are you talking about..” entah dalam bahasa inggris atau jepang.

Day by day as a marketing export

Tiga bulan di Semarang, tiga bulan sudah saya menjalani pekerjaan ini. As a marketing hal pertama yang perlu saya pelajari adalah tentang product knowledge. Saya pun diajak ke lahan untuk melihat dan mempelajari secara singkat mengenai proses penanaman edamame atau kedelai Jepang. Yang perlu saya pelajari sebenarnya tidak banyak misalnya tentang usia edamame yang siap panen, pupuk yang digunakan, petisida, penyakit yang biasanya terdapat pada tanaman tersebut, pengaruh cuaca, dan hal hal seputar pertanian. It was so amazing! Really amazing!!

Setelah belajar sedikit tentang pertanian, saya belajar tentang produksi. Berbekal flow chart tiap hari saya masuk ke ruang produksi melihat proses edamame dari datangnya raw material sampai proses packaging. Saya pun jadi tahu tentang banyak hal, semisal berapa menit yang harus digunakan untuk memasak edamame sampai mendapatkan tekstur yang sesuai. Berapa tingkat garam yang digunakan untuk perendaman dll.

Teman saya banyak yang bertanya, kok jadi marketing belajarnya musti sampai kayak gitu? Yah, karena kita menjual dan menawarkan produk ke orang lain. Tidak lucu jika kita tidak tahu produk apa yang kita jual kan? Mengetahui produk tidak hanya soal bentuk fisiknya tapi juga dalamnya karena kita tidak akan tahu apa yang akan ditanyakan buyer ke kita. Misalnya, ketika ada Buyer jepang mau audit pabrik. Kita tidak hanya menemani sambil diam tapi juga menjelaskan atau kadang, buyer tanya tentang proses edamame tahap ini. Gak mungkin kan, kita bakal ngarang proses nya atau tanya terus ke QC? atau misalnya lagi ketika ada telpon atau email dari buyer dan dia menanyakan tentang edamame dari penanaman sampai proses. Akan memakan waktu jika dikit dikit kita tanya ke QC, tanya ke Lahan dsb. Selama kita bisa jawab ya jawab. Baru jika pertanyaannya susah dan sudah antara QC dan QC baru kita tanya dan menjadi penghubung. Selain menyingkat waktu, komunikasi di email juga akan gampang terputus jika kita balesnya lama. And as I said before kalo orang Jepang selalu minta update cepat.

Setelah produk knowledge saya kuasai. Saya sudah jarang ke produksi lagi hehe. Paling kesana pas mau bikin sample aja sih, hari-hari selanjutnya dihabiskan di depan laptop untuk email-email-an, dan telp-telp an dan whatsup-an. Media ini harus tetep On karena kadang ada buyer yang gak ngerti jam. Pernah, pas habis maghrib baru pulang pabrik terus makan eh enak-enak makan ada telpon dari buyer. Angkat-gak angkat-angkat? Yah, angkat lah pst pas yang telpon Buyer ganteng, jadi semangat deh wkwkwkwk. Kalo gak buyer telpon. Pak bos yang telpon nanyain perkembangan so, jangan sampai hape mati. hehe.

Sooo, selama tiga bulan ini saya makin terbiasa dengan segala suka duka nya. Kadang sibuk banget, menghubungi ini itu kadang nganggur gila sampai mata capek garagara streaming an dramkor, kadang nyesekkkkk banget pas meeting garagara terus disindir Container gak keluar keluar. Hahaha, that’s a life. Sekali lagi. Yaaa, Nikmatin aja!

My third month in Semarang

Wohooo sudah 3 bulan saya di Semarang ternyata. Gak kerasa yaa….hehe. Semarang bagi saya awalnya hanyalah kota yang dekat dengan Jogja. Tidak lebih. Jadi, ketika surat tugas itu datang saya dengan mata sembab tidak ingin pindah. Lalu teman se kantor bilang, gapapa semarang dekat dengan Jogja jadi nanti bisa sering ke Jogja. Saya pun excited seketika. Yes. Saya suka Jogja jadi saya pikir wah, bener ide bagus.

Turun di Setasiun Tawang. Saya langsung di Jemput dan diantar ke kost. Waktu itu malem pukul 9, dari setasiun tawang sampai perjalanan kost saya disuguhi pemandangan Semarang pada malam hari. Saya pun tidak tahu bakal betah atau tidak dengan lingkungan baru ini. jadi, saya tidak ber ekspetasi tinggi saya cuman menetapkan hati saya untuk menerima apa yang sudah saya lakukan. (Kok jadi miris gini ya, hehe).

Hari pertama di Kantor Semarang sama seperti ketika kita masuk kerja hari pertama lainnya. Kikuk dan kaku. But I must admit it, Orang-orang jawa tengah itu buaik banget. They using javanese yang halus bahkan saat ngomong sama saya. Misal ketika saya panggil mereka jawabnya, ”prpun? atau dalem?” itu bikin saya langsung nyes. Mereka juga ramah hampir semuanya saya kenal dengan mereka. Selalu ada sapaan tiap harinya misal ketika saya berangkat pagi sekali, selalu ada yang menyapa ramah,”Gasik mbak?” (Gasik itu awal, red (Intinya gitu lah hehe) ).

Setiap berangkat dari kos ke pabrik saya jalan kaki dan tiap kali jalan kaki selalu ada yang menyapa ramah atau sekedar senyum, kadang ada yang menawari tumpangan. Wow they’re so nice, saya makin betah. and now ini sudah 3 bulan saya disini. Kalau merujuk dari surat tugas sih, saya ditempatin disini itu untuk 3 bulan which mean it is my last month here. hiks, kok sedih ya. Saya berharap tetap di tempatin disini sudah terlanjur akrab dengan orang-orangnya, sudah terlanjur nyaman dengan lingkungannya. Well, actually I don’t even know kemana saya akan ditempatkan lagi bisa jadi di Kuningan, bisa jadi balik ke main office, bisa jadi ke unit lainnya. Menyesal dengan kerjaan ini? SOMETIMES. Then, saya mikir lagi. Apa gunanya menyesal, kayak waktu bisa dibalikin aja so, nikmati and everything will be allright.

From teacher to be marketing export staff

Well. Saya awalnya gak pernah mengira bakal dapat pekerjaan lain selain menjadi guru. First, I am not really smart even I have graduated from Japanese, bahasa jepang saya biaaaasaaaa banget. Ketika teman-teman saya udah pada photo sama bunga sakura, saya masih ngendon aja dirumah. Second, Semua keluarga saya rata-rata guru. Dari bapak-kakak-budhe-pakdhe-kakek semuanya. So, antara males dan ya emang males saya pikir Ya, darah guru udah mengalir lekat di saya. Selamanya saya akan jadi guru. Third, meskipun udah ada pemikiran saya nggak bakal alih profesi tetep saya ikut ikut interview ada sekitaran 10 an job interview yang saya ikuti selama dua tahun and I always failed. Hahaha, jadi mantaplah pemikiran saya. But, we don’t know what will happen with our life kan, sampai suatu hari teman share loker ke saya buat jadi marketing export. Saya sih awalnya udah males duluan. Males iya, udah kapok pun iya. Eventhough salary teacher gak tetap macem saya dikit beud but udah cukuplah daripada saya mesti dipermainkan oleh angan yang tak sampai. (Eaaah). But sekali lagi ajakan maut dari teman saya bener-bener gak bisa ditolak lagi buat ngelamar kerja itu. Well satu perusahaan sih emang sama dia cuman beda unit doang, so, saya beranikan diri dan apply deh. Setelah ikut dua kali tes, akhirnya saya dapat panggilan dari HRD dan diterima. Ya, akhirnya ……. setelah sekian lamaaa ternyataaa ada juga yang mau menerima ku.

Hari pertama kerja dimulai. Jabatan saya adalah Marketing export untuk divisi vegetable product. Jadi, di perusahaan ini ada beberapa divisi export ; seafood, vegetable, beef dll. Unitnya tersebar di mana-mana juga. Temen yang ngajakin saya, di tempatin di plan seafood yang Bogor. Nah, yang vegetable itu ada dua plan; di Kuningan sama di Semarang. Saya pun dag dig dug ditempatin dimana, pengennya sih di main office biar deket rumah. hehe. Then, surat tugas keluar jadilah saya ditempatin di Semarang. I’m really need to move on :D.

Marketing export. Kalau ada kata-kata export pasti hubungannya sama luar negeri kan, yap persis. Kerjaan saya nggak jauh jauh dari menjalin hubungan dengan negara lain maksudnya, mencari buyer dan menjaga komunikasi dari buyer yang sudah ada. Kebanyakan buyernya sih Jepang. Jadi, gak terlalu masalah perihal waktunya juga kan, beda waktu cuma dua jam-cepetan sana. So, kadang pagi jam 7 udah ada email atau panggilan masuk. dan ya, as we know ribetnya orang jepang nyamber juga ke aku. Selalu minta update secara cepat, minta bales email secara cepat pula its like working with robots. Tak tek tak tek dan kudu bener. Jadi misalnya gini, buyer minta test microbiologi dari produk. Nah as marketing export kita contact Lab buat ngasih ke kita. Nah, itu kan harus nunggu ada jeda waktunya kan, but they seem like, ayo cepet…kita nunggu nih…eh manaa hasil test nya…bla bla bla. Puyeng. Jadi intinya kerjaannya cuman berkomunikasi, menjadi penengah komunikasi ya gitu. daaan I get so much new experiences. Dari jurusan bahasa yang jauh jauh dari matematika dan ipa saya mesti belajar soal produk vegetable dari lahan (Belajar pertanian) terus masuk ke produksi belajar soal kimia terus pas offer harga, ngitung ngitung biaya. Alamak, belum lagi belajar kosakata pertanian dan kimia tersebut dalam bahasa Jepang. But it is soooo Interesting. Saya jadi tahu banyak hal, ketemu banyak orang, dan ah. Love it lah pokoknya. Perbedaannya pun terasa banget dari guru ke marketing. Meskipun intinya sama-sama komunikasinya.

So, saya bukannya mau menggurui atau bagaimana just don’t be afraid untuk nyoba hal-hal baru. Meskipun kita gak ada pengalaman tetep percaya diri saja, sebab kita akan mendapatkan pengalaman jika kita mencoba itu. Kalau dari awal pemikiran udah wah aku gak ada pengalaman nih, gak bisa nih yaahhh terus kapan kita punya pengalamannya. Saya pun kalau pas lagi pressure tinggi tinggi nya pun kadang mikir, kenapa sih saya gak jadi guru aja enak, kerja santai (Bukan berarti saya mendeskritkan guru loh ya, nope semua kerjaan emang ada enak gak enaknya kan) Kenapa saya mesti ribet kerja kantoran kaya gini-pemikiran itu pasti terlintas but sekali lagi. Tantangan bikin kita berkembang dan nambah pengalaman, disini saya bisa explore bahasa jepang saya, saya yang awalnya buta masalah pertanian jadi lumayan tahu sekarang, saya yang awalnya gak pernah peduli sama semua yang ada urusannya sama ipa jadi paham pentingya ilmu tersebut. It’s hard but ini bener-bener bikin hidup yang flat jadi ada geronjalannya. Selalu tiap hari ada pengalaman baru yang saya dapatkan. Jadi, jangan pernah takut buat nyoba, jangan mudah putus asa juga, kita nggak bakal tahu mana usaha kita yang bakal jadi nyata. Hehe, 2 tahun saya ikutan interview dan lolosnya juga baru kali ini. Kalau kalian baru tiga atau empat kali terus udah nyerah, sayanng banget kan…..yosh. Ganbare. Saya mau jadi robot dulu.